Duh, PR Anak kelas 2 SD bikin heboh.. ini yang salah gurunya, atau konsep pendidikannya?

image

Alfido.com | News (22 Sept 2014) – Hai gan.. di dunia facebook sedang ramai membahas sebuah PR anak kelas 2 SD yang sebenenya betul semua malah disalahkan oleh gurunya karena tidak sesuai konsepnyang dipakai gurunya. Padahal jawabannya bener. Berikut postingannya saya kutip dari mas Muhammad Erfas Maulana:

Saya mohon maaf bila ada pihak-pihak tertentu yang kurang berkenan dengan postingan saya ini terutama para guru khususnya guru SD dan guru matematika. Disini saya tidak bermaksud untuk menyalahkan pihak-pihak tertentu. Untuk para pembaca, saya mohon agar tidak menyalahkan para guru, karena guru juga mengajarkan sesuai konsep yg sudah ada.
Dan disini saya hanya menuliskan pendapat yang ada di benak saya.
Terimakasih atas pengertiannya.

Secara konsep yang ada selama ini sang guru benar, tapi apa salahnya jika seorang murid yang belum tahu konsep yang sudah ada dari dulu karena belum diajarkan sebelumnya menggunakan konsep lain yang saya rasa lebih mudah untuk dipahami anak SD, hasilnya pun juga sama, sama-sama benar. Kalo ada yang mudah kenapa dipersusah?
Kalo bicara masalah proses, konsep yang digunakan guru menggunakan proses. Tapi konsep saya mengajarkan adek saya juga menggunakan proses.

Semoga kualitas pendidikan di Indonesia dapat meningkat.

agar tidak timbul kesalahpahaman, akan saya ceritakan kronologis kejadiannya

suatu malam adek saya kelas 2 SD mendapat PR dari gurunya, soal 4+4+4+4+4+4 = x =
karena adek saya belom paham maksud dari soal tersebut, akhirnya adek saya bertanya kepada saya. saya pun bertanya kepada adek saya apakah PR tersebut sudah diajarkan sebelumnya atau pun ada contoh cara mengerjakannya. adek saya pun menjawab belom pernah diajarkan sebelumnya dan di buku tulisnya pun gak ada contoh cara mengerjakannya.
dari situ saya berpikir, oh mungkin gurunya ingin muridnya mandiri, ingin muridnya mengerjakan dengan caranya sendiri, ingin mengetahui seberapa besar kemampuan nalar/logika muridnya.
mulai lah saya mengajarkan adek saya cara perkalian yang menurut saya lebih mudah dipahami oleh anak kelas 2 SD, 4+4+4+4+4+4 = 4 x 6 = 24, dengan alasan empatnya ada enam kali. saat itu saya tidak berpikir posisi angka 4 dan 6, toh hasilnya sama saja, toh soalnya “=….x….=”
berhubung adek saya belom bisa perkalian, maka saya suruh dia menambahkannya dengan cara (4+4)+(4+4)+(4+4) = (8+8)+8 = 16 + 8 = 24
singkat cerita selesailah 10 soal PR adek saya itu.

di malam berikutnya, adek saya bilang ke saya bahwa PRnya yang kemaren dapet nilai 20. sontak saya kaget karena saya yakin jawaban adek saya benar semua.
saya lihat kembali pekerjaanya. ternyata yang membuat dia disalahkan adalah karena posisi angka 4 dan 6 terbalik. jawaban yang benar cuma 8×8 dan 4×4, mau dibolakbalikpun sama aja.
saya yakin kalo salah satu angka di soal 8×8 dan 4×4 diganti, adek saya bakal dapat nilai 0. hehehe

dari kejadian tersebut saya berpikir, apakah pepatah “seribu jalan menuju roma” benar adanya? Kan belom diajari juga, masa’ harus sama dg cara gurunya –”

oke saya dapet contoh soal lagi

1/2 x 4 = … saya akan mengajarkan cara, 1/2.nya ada empat, jadi 1/2 + 1/2 + 1/2 + 1/2.. bisa dikatakan 1/2 x 4 = 1/2 + 1/2 + 1/2 + 1/2
kalo hanya berpatok pada 1 konsep, gimana jadinya bila soalnya 1/2 x 4 = 4 + ?

oke bila soalnya diganti pun jadi 4 x 1/2, saya tetep bakal ngajari 1/2 + 1/2 + 1/2 + 1/2, karena apa? karena itu cara termudah.

dengan begitu kan sudah jelas bahwa 4 x 1/2 = 1/2 x 4 = 1/2 + 1/2 + 1/2 + 1/2.

yang perlu diperhatikan disini, saya tak mau ngotot menggunakan 1 cara saja, kan ada seribu jalan menuju roma..

hehehe

nb: bila anda membahas konsep2, silahkan baca kolom komentar di post ini. mohon maaf bila ada rekan-rekan semua yang tersinggung, saya hanya berpikir kritis. mohon kembali diingat, saya bukan manusia sempurna, dan anda juga bukan manusia sempurna juga. jadi alangkah baiknya kita saling berpikir terbuka, saling menghargai pendapat masing-masing. 🙂

Gimana menurut agan? Siapa sebenernya yang salah? Pola pendidikan? Guru? Atau? Ahsudahlah …

Baca Juga:
[archives limit=7]

Ditulis oleh Alfido
Email: alfido@ymail.com
Google+: +Alfido Listiawan
Instagram: @alfido
Twitter: @alfido30

13 Komentar

  1. perkalian itu bersifat komutatif.. terlalu berpaku pad akonsep itulah yang membuat orang ga kreatif dan ga maju. gurunya jelas salah..

  2. ƗƗɑƗƗɑ “̮ ƗƗɑƗƗɑ “̮ ƗƗɑƗƗɑ “̮ •••‎​​​​ Guru ini Gåkˆ⌣ˆ mau psing.klo slh jln yach slh.soalx yg jdi Guru ini kerjax cmn nyontek jg waktu sklah.wkwkwkwkwk,,,Ampunnnnnn

  3. kalopun gak sesuai sama konsep yang diajarkan, harusnya itu jawaban gak disalahkan. kalopun mau disalahkan ya muridnya diajarin gimana yang bener.. kalo gini caranya bisa aja bikin murid jadi drop. seharusnya guru bisa lebih terbuka, bisa nerima nalarnya masing2 murid. semisal kyk guruku di smp dulu, beliau ngasih satu soal di papan dan muridnya bebas jawab pake caranya masing2, salahpun langsung dibimbing. ah guru sekarang mah gitu orangnya :v

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*